Posted in family, rumah

Undomestic Goddess

been a long time since my last post..
so, how’s life recently?
well, we’re doing great so far.

kalau sudah lama sejak posting terakhir saya, penyebab (salah satunya) adalah kami memulai episode hidup maidless and nannyless tanpa ART alias Asisten Rumah Tangga, atau pembantu atau apalah namanya. Saya pengen share tentang pengalaman sekitar 4 tahun dengan ART ini.

ART pertama saya, mbak A namanya, adalah seorang sitter berpengalaman dan berumur sekitar 35an. Yang jelas, good thing from her dia berpengalaman, berhati-hati, dan cukup cerdas untuk mengingat dan mengasuh termasuk ‘mendidik’ anak saya. Contohnya begini. Saya punya standar yang harus dia penuhi apalagi menyangkut newborn baby, saya ketat banget terkait kebersihan utamanya makanan, baju dan lingkungan sekitar. So far, dia bisa ngikuti saya tanpa ngedumel (di depan saya, hihihi). Selain itu, mendidik anak dengan cukup baik, misalnya mengajari bicara, makan dengan baik, berdoa dan menyanyi lagu anak-anak tanpa saya beritahu. Dan jauh lebih sabar dari saya :p

Di sisi lain, minusnya adalah, karena sudah cukup berumur, stamina mbak A ini lumayan. Lumayan payah maksudnya. Hampir tiap bulan ijin sakit dan gampang banget masuk angin. Dan parahnya, orangnya agak panjang tangan. Dari barang sepele kaya wadah kosmetik, cemilan, bla bla bla. Melihat situasinya, maka berakhirlah karir mbak A di rumah saya.

Berlanjut kami pindah ke rumah sendiri dengan Mbak M. Umurnya sekitar 17/18 tahun waktu pertama ikut kami dan ternyata, dia sudah kerja sejak umur 12 tahun, jadi pengalaman ada lah. Masih muda yak jadi tenaganya ala Agung Herkules. Kerja dari pagi buta sampe malem juga dia masih kuat-kuat aja. Makannya, jangan ditanya. Kami berdua (saya & si Ayah) menjulukinya Sapu Bersih, karena apa yang ada di meja begitu dia ada jadi bersih semua disikat๐Ÿ˜€

Negatifnya: jam terbang kurang, jelas kurang pinter dan kurang sabar (namanya aja ABG), dikit-dikit HPan walopun udah dilarang (apalagi kalo lagi punya pacar). Selain itu belakangan baru saya tau, dari laporan para Uti, para Tante, para Guru dan Ibu-Ibu di sekolahnya anak saya, bahwa dia kasar sama si bocah. Mau nangis saya rasanya. Yang pertama saya pikirin, jadi selama ini anak saya diapain kalo mereka cuma berdua? Kalopun liat gelagatnya, setidaknya anak saya udah jadi korban kekerasan verbal karena bentakan, ancaman dan kemarahan si Mbak M. Ini kesaksian beberapa orang lho. Pas Arga saya tanyain, katanya mbak M suka bilang, “Arga nakaal? Mau disentik?” sambil matanya melotot (meragain mbak M). Aduuuuuhhhh.

Tanpa ba-bi-bu hari itu sepulang Arga sekolah, kita panggil si mbak yang lagi nyuci di belakang. Baru ditanyain, “ini tadi Arga jatuh dimana sampe kaya gini?” dan dia menjawab tanpa rasa berdosa “nggak tahu”. Murka dong eike, anak babak bundas begitu kemane aje die.
[NB: di esok harinya barulah terjawab lewat salah satu ibu anak TK bahwa saat baris-berbaris, Arga lari keluar gedung sekolah (dimana banyak motor lewat dan mbak M ini gak tau karena lagi lagi.. HPan!), trus ketemu salah satu anak TK yang nakalnya kayak setan minta ampun, trus si bocah diputer2in dan dilepas gitu aja. Jatoh lah ngegubrak dan sikutnya lecet parah sampe agak bengkak karena kena pasir2 (sempat kuatir kena infeksi) plus agak biru (memar) gitu, mana penanganannya telat karena gak ada yang tau๐Ÿ˜ฆ Dan waktu di sekolah, saksi matanya para guru dan ibu di TK lho ya, mereka lihat sendiri Arga ditarik kasar, dimarahi bahkan ada salah satu Ibu yang lihat Arga dipukul pahanya. Kontan si Ibu marahin mbak M, “eh mba sama anak jangan suka kasar!” dan Ibu tadi langsung lapor ke saya. Arga gimana? nangis jejeritan minta gendong ibu guru trus main di dalam ruangan Kepsek TK dan minta pintunya ditutup daaaan bilang gak mau sama mbak M. Alamaaaaakkkk jaan]

Kembali ke yang tadi, belum sempat saya murka nanyain “apakah kamu kasar sama Arga, karena tadi saya dilapori sama Ibu-Ibu dan Guru TK”, jeng jeeeng dah nangis dia. Dan langsung bilang, “saya udah ndak betah disini, saya mau pulang aja”. Denger begitu si Ayah langsung berkata “Oh ya sudah kalau udah ga betah, selesein cucianmu, abis itu diantar ke Terminal”. Done.

Sejak itu, mulailah episode hidup yang baru, dimana sekarang saya berbagi tugas rumah tangga sama si ayah (i love u forever Ayah) dan para Uti-nya Arga. Saya yang kategori Undomestic Goddess ini, yang jaraaang banget ke dapur, kalo goreng pake minyak pletok pletok langsung ambil langkah seribu, kalo liat kecoak jerit-jerit, kalo kena deterjen tangan alergi, dll, sekarang mulai berteman sama kerjaan rumah. Pertamanya gimana? Wow super kemrungsung dan emosiii. Tapi setelah beberapa saat, belajar berdamai sama diri sendiri. Artinya kalo pulang kerja udah malem, udah cape, yaudah gaksah dipaksa beberes. Mulai ngerelain Sabtu Minggu untuk bebersih dan cuci mencuci (biasanya tinggal panggil si mbak) Mulai berhenti gulang guling di pagi hari, abis ucek-ucek langsung ke dapur nyiapin sarapan. Mulai membiasakan Arga untuk mandiri alias main sendiri trus disambi kerjain tugas-tugas rumahan.

Alhamdulillah so far so good. Rumah jadi lebih bersih (sumpah), lebih rapi, Arga makin mandiri dan yang jelas, privasi! Yah, selalu ada hikmah in life. Alhamdulillah tau sekarang, gimana kalo Arga semakin hari semakin dikasari (amit-amit) Hitung-hitung latihan (terutama masak!) kalo besok (insyaAllah) jadi hidup ke luar negeri, musti apa-apa sendiri looh ;p

Author:

๐Ÿ‡ฎ๐Ÿ‡ฉ in ๐Ÿ‡ณ๐Ÿ‡ฑ โ€ข wife&mom ๐Ÿ‘ช โ€ข parent teacher ๐Ÿซ โ€ข seasonal shopaholic ๐Ÿ‘œ๐Ÿ‘  โ€ข bookworm ๐Ÿ“– โ€ข dramafreak ๐ŸŽฌโ€ข bigeater ๐Ÿ๐Ÿฃ๐Ÿฐ โ€ข aspiring blogger ๐Ÿ“

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s