Posted in movies, review

Review film Jurrasic World (spoiler abiiiss)

Kali ini saya (memberanikan diri) posting tentang movie yang saya tonton. Sebelum direview, meminjam bahasa keren para blogger, saya mo sungkem dulu sama para penggemar Jurrasic Park dan Jurrasic World. Fyi, saya suka loh sama filmnya. Cuman review ini saya bikin dari sudut pandang saya. Jauh dari serius dan sebagai awam dalam dunia perfilman. Jadi suka-suka saya ya. Dan bakalan spoiler semua. So take it easy, vroh!.😀

Sebelum nonton saya iseng googling images nya JW dan langsung disambut meme begini. *ngakak* Jadi berasa love story ala film King Kong😆

1
Source: google

Alkisah, pulau Isla Nublar (yang dulu di JP1) diaktifkan kembali menjadi semacam Safari Park yang keren, canggih dan lengkap dengan resort dsb. Dino-dino yang udah punah dihidupkan direkonstruksi diciptakan ulang, apapun itu istilahnya. Semuanya dibikin lebih keren safetynya.

Dua bersaudara Gray and Zach, yang imut semua (semoga cepet gede, ya nak😆 ), dapat liburan ke Isla Nublar sebagai tamu VIP karena tantenya si Claire adalah pejabat orang penting di situ. Jadi mereka bisa milih wahana apaan aja tanpa ngantri. Ish, belajar sabar itu penting loh tante. #abaikan

Si tante namanya Claire, muda, cantik, seksi, pinter, tanpa selera humor saking seriusnya. Trus ada si pemilik JW ini (masih satu stereotype sama yang lama) tipikal orang kaya eksentrik. Mbak Claire jelasin ke si Om pemilik JW (biar ikrib) kalo Jurrasic World itu mah sekarang kaya kebon binatang. Biasa mawon. Udah ga bikin greget. Jadi dinonya dibuat by request, biar serem, banyak giginya, pinter (ga oon) dan jadilah dino hybrid yang dinamakan… Indominus rex. *uopooiki* Saya rasa kalo dinonya mampu stand by 24 jam dan penuh pelayanan kayanya bakal dinamain Indomaret rex.😆

Si Om yang begitu diperlihatkan dino hybrid baru di kandangnya ini dia ngerasa ada yang masih janggal. Trus mbak Claire disuruh kontak “orang pinter” (buset bahasanya) or let’s say, pawang dino yang bernama mas Owen untuk menilik dan menguji keamanan kandang Indorex ini. Di sini mbak Claire langsung mingkem keliatan segen banget. Dan bikin kita membatin,, hmm pasti ada apa-apanya inih *semangat*

Pergilah mbak Claire kita menemui mas Owen yang muda, ganteng, jenius dino, pemberani (pan die pawang raptor!), sense of humour yang tinggi dan suka godain mbak Claire nya. Ehm, adek juga mau dong digodain, bang.😆😆😆 Pun bisa betulin motor sendiri. Pokoknya mas Owen ini tipikal lelaki yang cuma ada di dunia khayalan saking sempurnanya *tariknapas* Apalagi pas lihat Owen pake kaos tipis sampe bisepsnya pada nongol semua….. #abaikan. Singkat cerita, mereka musuhan lah gegara kencan pertama yang ga going well. Gagal move on pulak.😆 Tapi bisa kerasa ada aura sebel penasaran gitu deh. Baper. ABG banget dah.😀

jw2
Source: google

Singkat cerita, pas mas Owen dan mbak Claire ke kandang Indorex ini, sebagai jenius dino tentunya mas Owen langsung mencium adanya ketidakberesan. Kata mas Owen, gak oke dino segede gaban gini ga punya sodara, ga pernah sosialisasi. Pasti autis, gitu lah kirakira kata si masnya. #sukasukasaya #bodoamat #trusdigaplokOwen😆 Beda sama raptor yang pintar dan hidup berkelompok. Habis ngomong gitu, mbak Claire ngecek kandang pake sensor thermal, ga ada tuh dino. Tuh kan. Mulai panik deh pada. Abis itu mas Owen dan penjaga kandangnya ngecek lah kedalam sementara mbak Claire cabut naik jeep sambil ngontak kantor pusat minta dicek dimana si Indorex pake GPS yang ditanam ke badannya.

Di kandang, mas Owen nemu bekas tapak atau cakaran kaki si Indorex di dinding. Diduga si dino berusaha kabur. Pinter banget ya caranya. Sampe sini adegan pindah ke mbak Claire yang dikasi tau orang pusat kalo setelah dicek pake GPS, si Indorex ada kok di kandangnya. Mbak Claire ga percaya, katanya wong ga ke detect di thermal kok. Dan ternyataaaa… bener si dino masih di kandang. Eng ing eeeeenggg…… Bisa dibayangkan kan adegan selanjutnya. Ada mas Owen dan petugas kandang di dalam kandang dino hybrid ganas gede galak pinter ngakalin orang ituh. Petugas pertama disambit, petugas kedua waktu lari keluar kandang dimamam, dinonya lari keluar. Yang selamat cuma mas Owen si jenius. Masalah gimana dia balik sendirian ke kantor pusat itu rahasia Illahi ya, secara jeepnya yang atu dibawa Claire, yang atu ditebalikin sama dino, satunya lagi dia potes selang bensin biar menyaru sama bau badannya.😆

Lalu proteslah mas Owen ke kantor pusat, dan berlanjut ke area laboratorium untuk menanyakan, ini si Indorex dibuat dari DNA nya apaan aja. Dan tentunya si kepala lab menjaga betul kode etik DNA. Macam bodo amat si dino lari dan udah ada korban beberapa orang. Yang jelas kata si kepala lab, pokoknya by request, dibuatlah dino yang lebih serem, lebih banyak giginya, lebih pintar. Cuma dikasih petunjuk kalo ada DNA kodok didalamnya jadi kemungkinan dia bisa ngilangin panas tubuhnya makanya gak kedetect. Hadeehhh.

Petualangan berlanjut. Tim JW udah dipersiapkan kondisi begini. Tim rahasia diterjunkan untuk mengamankan si Indorex ini. Udah dibilang sama mas Owen si jenius, ga bisa, ntar mampus semua tu orang. Gitu kira-kira. Tetep mbak Claire kekeh sumekeh, katanya timnya mereka berpengalaman. Di tengah hutan, ternyata si dino tetau muncul dari balik pepohonan. Ternyata dia juga dimix sama DNA bunglon. Aigooooo. Jadi pingin bejek bejek ilmuwannya deh. Coba daritadi dikasih tau kan gak berabe kayak gini *kampak*

Si Indorex lanjut jalan-jalan keliling. (Makanya kalo punya piaraan biarin jalan-jalan, kalo di kandang terus begitu noh, sekalinya keluar ngamuk) Dan karena parent-nya dia itu T-rex, maka samaan kayak emaknya, dikit dikit senggol bacok gitu deh. Semua hewan ditantang dan disikat habis sama dia. Dan di jalan ketemu Zach n Gray yang kabur dari pengasuhnya dan masuk ke area yang telah dikosongkan. Dan ketika mereka diserang Indorex sampe nyaris dimamam ini masih sempet aja si abang malah ngurusin hapenya yang jato. Emang ya, dasar anak jaman sekarang.😆😆

jw1
Source: google

Kejar-kejarannya berlanjut sampe ke area utama yang kacau balau. Pengunjung panik. Velociraptor lepas semua. Terbang bebas di angkasa dan memangsa orang seperti burung bangau nyamber ikan di pantai. Kacau abis. Dan di tengah kekacauan ini akhirnya ketemulah Zach-Gray sama Claire-Owen. Setelah peluk2an sambil nangis, mereka kabur barengan dan ngungsi ke kandang raptor tempat mas Owen.

Ternyata, disana ada orang gila yang nyaranin untuk menduelkan Indorex sama empat raptor yang dipawangi mas Owen. Ditolak mentah-mentah tentunya. Namun akhirnya berangkat juga Raptor bersaudara (termasuk dan dipimpin mas Owen) untuk mengejar si Indorex. Disini saya membatin, ini ide jelek deh kayanya. Dan ternyata bener aja, begitu raptor nya ketemu si Indorex, eh mereka ngobrol. BENER KAN. MAS, MBAK, KALO ADA DINO PINTER BEGITU MESTINYA TAU BAPAKNYA PASTI RAPTOR. MANA ADA DINO LAIN YANG PINTER SELAIN RAPTOR COBAK. PEGIMANA SIK NI PADE! #kzl

Sekarang Indorex plus empat raptor siap mengganyang dunia. Kabeh mau dimamam. Kaburlah si Owen, ketemu Claire di jalan dan niat mereka sembunyi di kantor pusat percumah. Tapi entah karena Owen itu udah dianggap bapak si raptor karena nungguin mereka lahir, ato ikut nyusuin segala, ato juga udah jadi nanny mereka bertahun-tahun, akhirnya mereka berkomunikasi.

And you know what, ternyata raptornya berkhianat karena ga suka pake headset, sodara #gitudoangsik #sukasukasayalagi #trusdimamamraptor😆 Abis headset dilepas trus pada ngebantu mas Owen membasmi Indorex. *oalah* Cuma karena kalah gede, ya abis semua si raptor. Kayak segerombolan bayi mau ngejatuhin pegulat sumo profesional. Kacian deh. Padahal akik dah hapalin nama raptornya mas Owen. Blue, Charlie, Delta sama Echo. Alpha-nya si mas Owen. Lucu ya, kayak kode kalo kita booking pesawat😀

Trus si Claire punya ide berhubung butuh lawan tanding bergigi sama, dilepaslah si T-rex. Which sounds more horrible to me. Akik udah parno aja ternyata Indorex dan T-rex nya jatuh cinta trus kawin di tempat. Terus punahlah dunia ini, semuanya. Tapi entah bagaimana, kebaikan selalu menang. Dalam hal ini ialah T-rex and the raptor gank. Dan mereka berdamai sama Claire cs. Helloww, masih hewan buas juga kalee yang bebas. Kalo saya udah saya rudal aja itu Isla Nublar. Beres. Tapi saya mah apa atuh.😆😆😆

Udah, selese. Gitu doang! Maap yah isinya spoiler semua, tapi di awal tadi udah saya peringatkan kan. Overall, film nya menghibur banget kok. Dan yang lebih menghibur lagi adalah parody dan meme-meme kece yang dibuat sama yang pada kurang kerjaan dan sukses bikin ketawa tambah ngakak. Favorit saya yang jaipong world sama barney. Nih saya kasi liat. Enjoy!

jw
Source: google & instagram

Author:

🇮🇩 in 🇳🇱 • wife&mom 👪 • parent teacher 🏫 • seasonal shopaholic 👜👠 • bookworm 📖 • dramafreak 🎬• bigeater 🍝🍣🍰 • aspiring blogger 📝

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s