Posted in culinary, family, Jogja, Kudus

Cerita Lebaran Day 4: Kuliner dan oleh-oleh sepanjang Kudus-Jogja

Berdasarkan pengalaman, kalo pulang siang ke Kudus untuk cari oleh-oleh sudah pasti kena macet parah. Maka strategi tahun ini adalah, berangkat pagi-pagi saya bersama para ibu-ibu pencari oleh-oleh.๐Ÿ˜† Tujuan pertama adalah Lentogย Tanjung. Waktu kami kesana, penjualnya baru mau buka lapak. Which is good. Kami tinggal pesan 18 bungkus untuk diambil setelah kami ke pasar.

Lontong dipesan, kami menuju arah Jl. Sunan Muria untuk membeli oleh-oleh berupa Jenang Kudus. Sesuai rencana, sepagi itu wilayah ini masih sepi pembeli. Jadi leluasa๐Ÿ˜€ Saya membeli beberapa jenang Sinar Tiga-tiga yang lembut 250gr @ 15k IDR (dan kata penjualnya barusan dibuat malam sebelumnya jadi anyar banget) dan Jenang Kudus Mubarok 600gr aneka rasa @ 24.5k IDR yang tersohor itu buat Ibu dan Kakak saya di Jogja. Saya sempat mampir ke toko souvenir di sebelah untuk membeli kaos bertuliskan Kota Kudus buat si bocah dan orang tua saya, @ 60k IDR.

Lanjut ke pasar, untuk membeli oleh-oleh wajib yaitu KECAP! Aneh ya. Tapi sudah jadi kebiasaan. Kecapnya sendiri merk THG, biasanya dijumpai di warung soto Kudus. Beda deh sama kecap yang ada di pasaran. Kecapnya gak kental item gitu, agak coklat malah, kayak ada madunya. Rasanya enak banget (secara saya orang Jogja yang doyan manis banget), cucok buat masak, buat campuran, buat makan sekalipun. Dan biasanya para ibu-ibu yang dioleh2i kecap malah bahagia bukan kepalang๐Ÿ˜€ Kecapnya kemasan botol 600ml (16k IDR) dan sekarang ada kemasan plastic 500ml (9k IDR) jadi bisa dibawa deh besok ke Belanda! *syenaaang*

Selain kecap, kami juga beli terasi Selok. Ini terasi mantap banget. Saya beli 4 kotak @ 250 gr buat dibagiin ke orang rumah dan buat saya sendiri tentunya. Beli lepet (semacam ketan gurih) dan kentang kleci rebus (warna item) buat bekal cemilan di jalan. Beli tahu juga, sama irisannya (sisa tahu yang bagian pinggir itu). Kerupuk dll. Emang ya dasar ibu-ibu, kalo ke pasar ga bisa diem๐Ÿ˜†

Selesai belanja di pasar, kami kembali ke Lontong Tanjung. Amboiii antriannya.. untunglah pesanan kami sudah jadi, per bungkusnya 4k IDR saja๐Ÿ˜€ Yang mahal justru sate telur puyuhnya, kata Bulik biasanya sebiji 2k IDR, karena lebaran jadi 3.5k IDR. Hrrggh. Tapi mo gimana lagi, si bocah seneng banget sate telur puyuh. Semuanya udah kelaperan begitu kami sampe rumah. Lontongnya semacam lontong sayur gitu, berisi lontong, tewel (nangka muda), tahu sama kuah gurih manis. Kok enak. Sampe abis punya saya. (biasanya makan lontong sayur ga pernah abis). Gini nih penampakannya.

Foto diambil dari sini
Foto diambil dari sini

Agak siangan, kami packing dan pamit pulang. Langsung ke tol? Oh tentu tidak!๐Ÿ˜€ Kami kembali ke Kudus untuk makan soto kerbau paling enak sedunia, Soto Karso Karsi di Jl Agil Kusumadya. Dikecerin jeruk nipis, sambel sedikit sama kecap. Lauk tambahannya ada daging, lidah, atau tahu di bumbu kuning. Bikin makin enak. Selalu bikin nambah minimal setengah porsi. :p

Lalu (akhirnya) kami ke arah tol Bawen, di dekat pintu tol yang ramai itu ada banyak penjaja dagangan, beberapa sudah tua. Ada juga sih yang ngamen joget-joget, namun saya tak tertarik. Yang saya amati, bapak tua penjual pisang rebus. Alhamdulillah banyak yang ngelarisin jualannya. Sama bapak penjual tahu 2 ribuan juga.

Kami berhenti sejenak di daerah Pringsurat โ€“ Ambarawa, tentu saja mau ngemil lagi!๐Ÿ˜† Kali ini saya kangen ngicipin serabi nangka yang dijual di pinggir jalan, dekat dengan penjual durian-durian. Serabinya seporsi 6k IDR, dapat lima biji ada hijau rasa pandan dan coklat. Kuahnya juga gurih, sedikit manis, aroma nangka. Enak deh.

Lebaran1
Kuliner nusantara is the best ever! Love it๐Ÿ˜€

Kelar dari sini, dengan perut gembul kami lanjut perjalanan ke Jogja. Alhamdulillah lancar jaya, hanya di daerah Muntilan agak tersendat. Saya bilang ke suami mau ke rest area Baledono untuk membeli Bakpia Kencana yang (menurut saya) paling enak itu. Why? Karena kulitnya tipis, lembap gak kering. Isinya favorit saya kumbu hitam yang penuh, manis dan lembut. Harganya 40k IDR sekotak isi 20 biji. Pas saya kesana, bakpia kumbunya baru aja matang, jadi masih hangat, bawa pulang dalam kondisi kotak yang masih dibuka. Tentu saja kami cemil cemil di jalan!๐Ÿ˜€ *rakus*

Bakpia favorit, Kencana :D
Bakpia favorit, Kencana๐Ÿ˜€ Source: google

Sampai di rumah Jogja sekitar pukul 18.00. Alhamdulillah. Masih ada tenaga buat mandi dan unpacking barang bawaan. Tapi udah cukup lemes jadi habis itu langsung tepar. Until next day, pretty people!

Author:

๐Ÿ‡ฎ๐Ÿ‡ฉ in ๐Ÿ‡ณ๐Ÿ‡ฑ โ€ข wife&mom ๐Ÿ‘ช โ€ข parent teacher ๐Ÿซ โ€ข seasonal shopaholic ๐Ÿ‘œ๐Ÿ‘  โ€ข bookworm ๐Ÿ“– โ€ข dramafreak ๐ŸŽฌโ€ข bigeater ๐Ÿ๐Ÿฃ๐Ÿฐ โ€ข aspiring blogger ๐Ÿ“

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s