Posted in hidup di belanda, Jogja, persiapan, tips-tips

Persiapan hidup di Belanda: List barang-barang yang mau dibawa balik ke Belanda

Setelah memiliki pengalaman jalan Indo-Belanda pp, kali ini saya share tentang persiapan untuk keberangkatan kami yang selanjutnya ke Belanda untuk menemani suami menyelesaikan studi S3-nya.

Sempat (dan selalu) jadi perdebatan diskusi panjang tentang barang bawaan ini deh. Saya gak mau rugi, suami ga mau repot. Berhubung tiket kami bertiga, pakai maskapai KLM maka free baggage kami adalah 23 kg x3 org = 68 kg. Plus bawaan kabin sebanyak 12 kg x 3 org = 36 kg. Suami sih bilang, realistis lah buk, bawaan segitu ntar kitanya juga yang bawa. Si bocah paling maksimal geret koper kabin yang mungil kan. Itupun pakai doa tujuh hari tujuh malem semoga si bocah di jalan kagak pake rewel. *amin*

Jadi total bawaan kami adalah.. lima koper dan dua ransel.. doang. kok. *mesem* *trus-dipelototin-suami* Dua koper kapasitas (sekitar) 100liter dan satu koper bagasi tanggung yang masuk bagasi. Dua koper kabin yang mini (isi baju ganti si bocah, obat darurat, sama barang2 mudah remuk) dan dua ransel isi laptop dan dokumen (akte asli, ijazah S2 yang mau saya legalisir, dll). Yang kebanyakan kami bawa barang yang jarang atau gak ditemui di Belanda sik.

Obat-obatan.

Yang saya bawa adalah yang susah ditemui di Belanda nantinya. Ada propolis dua pak, trombopop, sangobion (buat langganan anemia bulanan), combantrin buat si bocah, neozep andalan di kala flu, hansaplast koyo hangat kesayangan (disana yang ada salonpas, ik ga suka, panas n sakit di kulit), balpirik ijo (disana adanya geliga), tolak angin (it’s a must!) dan lain-lain.

Makanan.

Ini bagian penting! Buat tombo kangen kalo lagi homesick kangen Jogja. Saya bawa gudeg kering kaleng *ehm* 20 biji (pan buat oleh2 juga pada demen!), dendeng kemasan, kering kentang sekilo, abon sapi (titipan), bakso goreng favorit suami se kotak tupperware, bawang merah (di londo sepuluh siung 2.5 euro my men! Btw, kemarin saya coba bawa ini pake besek dan ternyata awet! Besek ternyata menyerap air dari bawang dan menjaganya tetap kering karena ada udara yang bisa lewat juga. Hebat deh. Boleh tuh kedepannya dibuat pembalut dari besek.😆 ), bawang merah goreng, sambel terasi ABC kemasan sachet (buat pergi2), bumbu2 instan, bumbu penyedap, tepung bumbu, nutrijell (bawa yang helal aja dari Indo), saos sambel sachet (juga buat pergi2), kluwek daaaaan.. ragi tempe! Oh iya, kecap dan terasi dari Kudus juga kebawa. Kecapnya saya bungkus plastik trus masukin tupperware. Sama halnya dengan terasi, cuma didalam tupperware saya lapisi koran. Berhasil, tanpa bau sama sekali! Hehehe.

Baju.

Karena baju kita disono juga banyak, maka yang kita bawa mah ditotal paling setengah koper. Buat ngasih alas sama bungkus bagian atas koper biar penuh gitu. Saya bawa bbrp rok dan terusan. Suami bawa balik kaos n polo buat ke kantor, si bocah saya bawain kaos dalam dan kaos setali buat summer. Belinya di toko bayi yang beli tigaan ituh. Manjur loh buat summer di Eropa yang kering lagi terik gulita. Saya bawa juga kain jarik dan batik.

Barang tradisional & oleh-oleh.

Saya bawa alat musik tradisional kecil dari Indonesia, bawa angklung mini satu set dan kulintang. Buat sekolah si bocah kalau ada kesempatan perform musik tradisional. Saya bawa juga beberapa tas, syal dan gantungan kunci batik buat gift beberapa teman. Juga sempat bikin backdrop buat Kagama-NL dan bendera Indo gede & kecil, berhubung suami jadi ketua yang pertama. Pan biar keren kan. Suami beli berbagai kacang buat koleganya. Iya sebagian besar suka ngemil kacang, para bule itu. Sama lilin aromaterapi, hampir semuanya saya dapat di Mirota Batik.

Buku.

Yang saya bawa adalah lonely planet Eropa (dulu ketinggalan), novel kesayangan, buku cerita Arga, buku Ayah dan beberapa titipan. Hmm. Nanti saya cerita tentang titipan ini di postingan terpisah yes.

Lain-lain.

Kalau ngikut blog saya pasti deh tau ada barang idaman yang saya mau bawa balik ke londo, which is: cobek! Buat bikin sambel lah pastinya. Cetakan kastengel dan kue2 juga sempat kebawa. Cangkir kaleng blirik saya yang ketinggalan. Hiks. Wadah bekal tupperware Arga dan Ayah juga kebawa, dan sekalian kemarin saya isi kecap ueenak bawa dari Kudus. Beberapa plastik bungkus berbagai ukuran yang ga ada disini. Satu guling ekstra biar gak rebutan sama si bocah. We can’t sleep without gulings!😆 Trus bawa juga tebah (itu loh macam sapu lidi kecil buat bersihin kasur atau tepok nyamuk).

Segitu dulu yah. Nanti disambung cerita perjalanan balik ke Belanda, barang-barang titipan, tentang rumah kami yang di suplet, juga cerita saya di Indo berjuang mendapatkan Cuti di Luar Tanggungan Negara.

Tot ziens!🙂

Author:

🇮🇩 in 🇳🇱 • wife&mom 👪 • parent teacher 🏫 • seasonal shopaholic 👜👠 • bookworm 📖 • dramafreak 🎬• bigeater 🍝🍣🍰 • aspiring blogger 📝

2 thoughts on “Persiapan hidup di Belanda: List barang-barang yang mau dibawa balik ke Belanda

  1. Hallo mba, saya mau tanya kalo mau bawa aromatherapi maksimal berapa kantong ya mba? Soalnya saya bulan depan mau ke jerman dan membawa 16 kantong aromatherapi yg mana 1 kantongnya bisa 10 sticks, saya mau masukin bagasi sih mba.. kira2 aman gak ya mba? Danke

    1. Hallo Polina, saya nggak tahu karena nggak pernah bawa aromatherapi 16 kantong. Mungkin bisa dicek di aturan maskapai dan negara tujuan. Saya hanya pernah bawa aromatherapi 2 set saja waktu balik ke Belanda tahun lalu untuk oleh2 supervisor saya dan aman.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s