Posted in hidup di belanda, me, tips-tips

Etika titip menitip barang dari/ke luar negeri

Teman-teman yang pernah merasakan hidup atau jalan-jalan di luar negeri pasti aware sama topik ini. Ga hanya ke luar negeri, kadang dinas ke luar kota pun juga sering sekali saya mengalami titip menitip, apakah itu oleh-oleh atau barang yang lainnya. Apakah memang budaya Indonesia begitu ya?

Sejujurnya saya pribadi nggak alergi untuk jadi korban titipan dititipi, karena terkadang saya juga suka nitip ke teman (yang saya kenal baik tentunya). Tapi ya itu, ngrumangsani kalo kata orang Jawa. Namanya minta tolong sudah pasti ngrepotin, jadi (bagi saya) sik musti tau diri dan sopan. Berikut beberapa pengalaman saya (yang sungguh sangat berkesan😀 ) dititipi baik dari dan/atau ke luar negeri selama saya tinggal di Belanda:

Titip dari Indonesia ke Belanda

1.Kasus pertama, seorang teman menitip buku segede dan seberat dosa, kira-kira sebesar Kamus Inggris nya John Echols-Hassan Shadily. Yang edisi hardcover pulak. -_-‘ Itupun bukan buku buat sekolah atau kuliah. Gak penting-penting amat lah menurut eike (yaiyalah, buku sapa neik😆 ).

Menitipnya waktu mertua saya mo nengokin kami ke Belanda (padahal ora kenal, kok yo tegel yo ngrepoti wong tuwo. saya wae mikir2 banget waktu ibu mertua nanyain mo dibawain apa, karena pasti ngrepotin, udah pada sepuh pula). Karena dianggap penting, buku itu ditaruh dimeja sama Bapak karena mau dimasukin koper kabin, tapi malah akhirnya gak kebawa ke Belanda dan kami kirim balik. Kayaknya sih agak ngambek orangnya gegara ini.

2.Seorang teman tetiba nanyain via wa, saya jadi pulang ke Belanda kapan karena dia mo nitip makanan sekilo, nyuruh minta dibeliin dan nanti uangnya akan ditransfer. Plus merintah bilang ke saya itu makanan nanti dipisah aja di empat koper biar aman (???).

Saya carikan, saya belikan, saya talangi duitnya, saya bawain, muat-muatin di koper yang penuh sesak, sesampainya di Belanda pun saya bawakan kerumahnya waktu pulang ke Belanda. Sudah ketemu muka berkali-kali, sampe sekarang belum diganti duitnya. *helanapas*

3.Seorang teman menitip HP anaknya yang ketinggalan di Indonesia. Which is okay, buat saya HP itu barang penting (dan segede-gedenya HP seberapa sik? ga masalah lah). Barang tersebut diantar ke rumah kami dalam bentuk buntelan paket, si pembawa bilang isinya HP sama kain. Duh, kain apaan? Kami ko nggak diinfokan ya tentang ini. Kita sampai galau, dibuka enggak dibuka enggak… ini paket. Nanti kalo kena pemeriksaan gimana, pan barang elektronik. Akhirnya kami nekat bawa aja ke kabin. The good thing is, pada hari kedua kami sampai di Belanda, ybs langsung datang ke rumah ambil barangnya. Padahal rumahnya ada kali 200km.🙂

4.Temannya suami nitip buku kuliah, mau dikirim via pos ke rumah. Okelah, buku kuliah jugak penting. Selanjutnya si mbak bilang mau nambah nitip krim muka. Hemm. Karena suami kebacut nge-iyain, yasudlah gapapa. *tampang-istri-mulai-enek* Eeeh, abis itu sms lagi katanya mo nitip beliin rokok juga buat suaminya satu pak pulak dan mo transfer duitnya. Saya bilang dengan tegas ke suami, NO, ntar dulu, kita yang mo berangkat aja belum ukur bawaan kita seberapa (eel pikir yang packing sape, pak suamih? *istri-emosi*). Mana titipan kami ada banyak begindang.

5.Temannya teman suami (si mbak poin 4), yang kami gak kenal sama sekali. Tiba-tiba kontak via fb, kenalan, begitu di approve langsung tanpa malu-malu minta nitip…. kaos. Omg. Kenal juga kagak. Karena suami saya orangnya gak enakan, jadi diiyain. Begitu kasih tau ke saya, sayanya cemberut dong. Sampe tulisan ini dipublish, gak ada kabar kapan mo diambil. Meh.

6.Ada seorang teman kenalan kami berdua. Pada satu ketika kami ketemuan, dia sempat bilang mau gudeg kering tiga kaleng. Udah dibeliin dan pas di Jogja kami kabari ybs. Ternyata habis itu bilangnya, “oh jadi dibeliin toh? Padahal aku cuman basa basi aja. Ya gapapa sih. Ah tapi tau gitu benernya aku pinginnya nitip tolak angin sama decolgen aja.” DAN dibeliin pula sama suami. Astajim. #kirimsantet

7.Kali ini kami lah yang nitip obat-obatan ke teman kami yang mau berangkat ke NL lagi, teman lain minta nebeng nitip bawain propolis. Dan akhirnya satu pak kita kasih for free karena gak enak minta ganti.

Titip dari Belanda ke Indonesia

1.Ada teman yang ingin menitip jersey klub bola NL. Sudahlah di cek ke fanshopnya (yang beda kota) harganya sekian. Katanya mahal. Trus minta jersey klub di kota kami aja. Kami ke fanshopnya trus ngecek, saya informasikan harganya sekitar 80 euro. Abis tu nanya “harganya segitu? Gak ada diskonan?”

Akhirnya nunggu momen cuci gudang di fanshop tersebut (ini saya habis waktu setahun nyariin jersey ini temans), lalu saya cek lagi harganya jadi 30euro. Ternyata nanyain lagi, “Eng.. apa gak ada yang KW di sana?” Dan itupun akhirnya kagak jadi, sodara. #kirimrudal.

2.Seorang teman dari masa sekolah saya, lama tak kontak, tiba-tiba kontak via fb. (Apaan nih, mo nawarin MLM jangan-jangan?😀 ) Ternyata dia minta titip sesuatu, gini nih bilangnya, “cariin trench coat yang lucu yaa, ukurannya M atau L gitu, gedean dikit dari kamu (maksudnya saya yang pake ukuran S), modelnya yang mana aja lah, aku percaya sama seleramu, budgetnya segini”.

Jadi saya kasih link beberapa website online shop seperti Esprit, Zara dll. Biar survey pasar secara online dulu, lihat modelnya, lihat harganya. Dan gak dilihat samsek. Trus saya browsing-in (??!) dan japri ke dia beberapa model trench coat. Ternyata dianya punya preferensi lain, “modelnya yang begini aja”. Tapi jangan yang mahal-mahal yaa. *dari-sini-mulai-bau-sangit*

Sudahlah ya saya bersepeda keliling centrum, keluar masuk toko, mencari satu model coat dengan warna dan ukuran yang dimaui (dan dengan budget yang sesuai). Akhirnya dapet. Lagi diskon pulak. Stok terbatas. Pas di toko itu teman saya dikontak gak jawab. Aduh aku mesti kepiye. Akhirnya saya putuskan untuk beliin. Setelah di rumah, dia kontak balik dan bilang, “Eh, As, aku malah jadi pingin jaket kulit, tapi jangan yang mahal ada nggak ya?” -______-‘ Saya cuekin abis itu.

3.Ada lagi yang nitip lipstik yang lagi happening di Indonesia. Lagi-lagi saya cariin muter2 dari satu toko ke toko lain (karena nggak semuanya punya stoknya) dan karena minta survey harga yang paling murah. Setelah saya infokan, komentarnya, “Oh kalo gitu sama ya harganya di Indo, kirain lebih murah”. *kirain-mbahmu* Trus minta dicariin seri baru yang belum ada, ini atau itu. Dan nemu. Saya kontak balik. Jawabnya, “Eh aku udah dapat yang itu, PO di Indo. Jadinya cariin yang lain aja yaa.” *mutung*

4.Ada lagi satu teman yang bilang “Aku mau sepatu kaya punyamu itu, keren.” *horor*

Saya bilang coba cek di website, saya kasih link nya. “Kok mahal” katanya. (Lah yang tadi bilang mau sopo) Saya bilang, kalo murah nunggu aku ke Jerman, tapi ga bisa rikues warna atau harga yaa. Pokoknya merk ini, sepatu model ini, harga budget segini. Gitu saya masih gapapa loh. Yang jadi masalah itu bilangnya, hanya beberapa hari sebelum saya balik Indo. *nangis* Aaaaakkk mamak.. trus kapan aku belinya.

5.Ini sodara saya sendiri, minta parfum merk tertentu yang gak ada di Indo (emang gak ada karena waktu di Jogja saya ke toko parfum dan cek online emang gak masuk ke Indo lagi). Budgetnya sekian. Pas saya lagi jalan-jalan ternyata ada, trus saya segera kirim foto lewat whatsapp, dan ybs konfirm jadi. Saya langsung beliin. Dan langsung ditukar. *gini-nih-ok*

6.Ada temen deket saya pingin sweater lucu atau tas. Lagi-lagi, saya kasih alamat website online. Alhamdulillah teman saya browsing, trus pilih model, ukuran, harga sekian. Fix. Saya tinggal ke toko tersebut dan beliin. Dan begitu pulang, diambil ke rumah dan diganti. *begininiiiih*

7.Nanya ke sodara2 dan para teman dekat, mau oleh-oleh apa? Biasanya keluarga atau teman dekat bilangnya, “Apa ya, apa aja lah. Yang gak ngrepotin.”😀 *terharu*

Jadi gampang nyarinya. Misalnya di Esprit nemu sepatu lucu buat mertua sama adik ipar. Mau make up, nemu kosmetik kesayangan adik ipar satunya. Di salah satu FO Nike nemu jersey lagi sale buat suami n pacar adik ipar. Nemu kaos khas Oranje buat sodara2. Ada pula lipgloss lucu2 dan banyak barang obralan sale, laris manis sama sodara.

You know. Masalah titipan ini bisa ngerepotin banget, bahkan bisa sampai retak hubungan pertemanan gegara ini. Yang nitip dan ngrepotin gak ngerasa, malah ngambek kalo gak keturutan atau ga sesuai yang dimaui. Yang dititipin merasa udah setengah mati keluar usaha, waktu dan tenaga terbuang, duit nalangin pulak, jatah koper berkurang pulak, berat bawanya, belom tentu jadi diganti, gak dihargai pula. *horor-paket-komplit*

Again let me explain, biar pada tau kondisinya. Asal lo pada tahu aja ya, di Belanda itu, hampir semua toko tutup jam 6 sore (yang enggak cuman supermarket gede). Hari Minggu tutup pula, buka cuman sebulan sekali. Kita pulang dari kampus pun kadang udah pada tutup. Jadi bisa cariin oleh-oleh itu hari Sabtu paling yang waktunya longgar. Padahal hari Sabtu itu hari keramat untuk belanja mingguan, ngisi stok kulkas dan beberes rumah.

Di Indonesia? Tinggal nyalain mesin motor atau mobil. Belanja online juga gampang, jasa beli titip banyak. Disini? Harus ngegowes mbak bro. Atau naik bis atau jalan ke pusat kota. Lo maunya dicariin yang murah? Kami mesti nunggu musim sale, di kota (atau negara) lain, penuh sesak pula. Trus waktu, tenaga, transport, dan lain-lainnya itu loh kadang yang terbuang sia-sia.

Yang jelas semua ini jadi pengalaman berharga bagi saya dan keluarga. Kesimpulannya, sebelum kita menitip barang (sekecil dan seremeh) apapun, ada beberapa hal yang perlu dipertimbangkan dan ditanyakan dengan sopan seperti berikut!

1.Sadarilah kondisi sekitar.

Kalau teman yang akan anda titipi akan pergi/pulang karena ada musibah atau kesusahan, tau diri sedikitlah. Atau misalnya ke tempat dimana dia bertugas dan sibuk banget. Atau pergi cuman satu-dua hari. Atau ke lokasi yang jauh, beda negara misalnya dia pergi ke Belanda, anda nitip tas dari Paris. Atau bawa keluarga, anak masih pada kecil, bayi pulak. Semacam itulah.

2.Bertanyalah dengan sopan.

Ungkapkan permintaan bahwa anda mau minta tolong menitip barang, dan tanyakanlah kesediaan ybs. Kalau ybs bersedia maka bersyukur dan berterimakasihlah. Kalaupun enggak mau, gapapa, jangan maksa. Gak perlu mikir jelek apalagi sampe marah gara-gara teman anda gak bersedia dititipin. Orang mo mudik itu you will never know kerepotannya kayak apa. Yang nanya itu enteng loh, padahal yang ditanya itu kepikiran.

3.Lihat kembali hubungan pertemanan dan kedekatan anda.

Bagus kalau anda kenal langsung alias berteman baik. Kalo cuman teman biasa, lama tak bersua lama tak jumpa, apalagi temannya teman, belum kenal pulak, mending lupakan. Ingat sopan santun yang diajarkan orangtua kita sejak dini. Hari gini kirim pake jasa titip juga bisa, worldwide kok.

4.Seberapa pentingnya barang itu bagi anda.

Obat-obatan spesifik (tak ada di sini), kacamata baca, dokumen yang tertinggal misalnya. Walaupun bagi saya, ijazah dan uang itu termasuk barang penting, sehingga bila anda titipkan juga ada kemungkinan risiko.

5.Batasi jumlah, berat dan volume barang titipan anda.

Kali lain saya pulang ke Indonesia, akan membatasi berat titipan misal maksimal 500gram. Half kilo. Dan dimensinya juga ga lebih dari sekian gitu deh. Dan barangnya maksimal dua biji.

6.Minimalisir kerepotan teman yang anda titipi

Bagi saya, ini lebih preferable dari barang titip beli (poin 7). Entah bagaimana caranya, pikirkanlah. Barang yang dititip, anda kemaslah yang rapi, se-compact mungkin, lalu antarlah atau kirim ke alamat rumah teman yang mau dititipin. Pas nyampe di tempat tujuan, langsung diambil sendiri ke rumah teman tsb.

7.Barang titip beli

Hmm. Musti jelasin dari mana ya.

Kalau barang tersebut bisa diusahakan beli sendiri secara online, it’s even better. Jadi anda tinggal cari di website, bayar sendiri pake kartu kredit atau paypal lalu tinggal dikirim ke alamat teman yang mau dititip. Gak nyusahin teman anda karena musti nyariin yang sesuai selera anda.

Ini bagus supaya menimalisir kekecewaan diri anda sendiri, misalnya modelnya gak cocok, ukuran, harga dll. Kan anda milih sendiri toh. Trus pas udah nyampe tujuan, diambil langsung. Jangan kelamaan.

8.Barang titip beli yang gak bisa online.

Ini titipan yang menimbulkan kerepotan tingkat dewa. Kalaupun penting banget itu barangnya, anda harus clear jenis barang, spesifikasi (warna, ukuran), harga, kalau perlu alamat tokonya. Habis itu, ditawarin atau kagak, sebaiknya ada kirim uangnya biar ga tambah menyusahkan teman anda.

Kayanya demikian. Ada yang pernah punya pengalaman serupa?🙂

Author:

🇮🇩 in 🇳🇱 • wife&mom 👪 • parent teacher 🏫 • seasonal shopaholic 👜👠 • bookworm 📖 • dramafreak 🎬• bigeater 🍝🍣🍰 • aspiring blogger 📝

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s