Posted in Enschede, hidup di belanda, rumah, tips-tips

Hidup di Belanda: Mengatur rumah tangga tanpa ART

Di instagram baru saja saya posting tentang perayaan ulang tahun teman sekolah anak saya, sebutlah namanya L. Si L ini dari Jerman, saya pun lumayan deket sama ibunya karena kami sama-sama tergabung di PTO (Parent-Teacher Organization) sekolah. Si mommy, Mrs. K, hobbynya baking. Keren banget deh. Pernah satu kali dia bikin apple crumble yang katanya produk gagal tapi nyatanya enaknya bukan main. Lain kali sama saya yang sekalinya manggang cookies aja gosong๐Ÿ˜†๐Ÿ˜†๐Ÿ˜†

Btw,, tadi saya mau cerita apose?๐Ÿ˜† *digebuk*

Oh iya. Jadi postingan saya di ig itu di komen, mbak gimana caranya sih ngatur rumah tangga tanpa nanny, tanpa art gitu. Which is, setelah dipikir-pikir, iya juga ya. Dulu saya di Jogja mah selalu ada nanny/art, plus ortu yang selalu siap sedia bantuin jagain si bocah. How come tiba-tiba disini semua dikerjain sendiri?

Setelah dipikir panjang, saya coba menelaah sumber kerepotan para ibu:

  1. Ngeladenin anak. Pagi harus mandiin, gantiin baju, siapin sarapan, nyuapin, siapin bekal, ngecek peer dan tas sekolah anak, ngantar ke sekolah, siang jemput, cek peer, dsb.
  2. Rutinitas rumah tangga. Beberes rumah, nyuci, jemur, ngangkat cucian, setrika, cuci piring, nyapu, ngelap, vacuum, bersihinย kamar mandi, rapihin tempat tidur, belanja harian, dll.

Semua itu, dikerjakan setiap hari, sodara. Seperti pakai make up, no matter how good you do it today, tomorrow you should start all over again. Saya sering dapat curhatan on how boring life can be, jenuh, setelah puluhan tahun menjalani rutinitas tersebut. A bit scary, isn’t it? Bayangkan kalau ada ibu yang jenuh ngurusin rumah tangga, what would happen? (Jangan bilang nggak boleh merasa jenuh ya *tampar*. Tentu saja kami bersyukur akan hidup yang indah, dsb, dsb, but feeling bored is so human, malah menurut saya bahaya kalau nggak mau mengakui hidup kadang terasa berat.)

Beberapa kuncinya:

  1. Anak diajarkan mandiri. That’s one of the typicalย of European child education, yang beda banget sama didikan di Asia.
  2. Kerjasama dengan spouse. Yes, my husband help me a lot.
  3. No rush. And enjoy.ย Ibu yang rileks, bahagia dan menikmati hidup, sehat jasmani rohani lah itu sangat penting bagi keluarga.

How?

  1. Mulai mengajarkan ke anak untuk mandiri. Biasakan duduk di meja makan, minta dia makan sendiri, tunggui dengan sabar. Biasakan pakai baju sendiri. Saya biasanya urutkan baju di tempat tidur: celana dalam, kaos dalam, kaos luar, celana panjang, kaos kaki, sepatu, jaket, gloves. Ajarkan untuk mengenali satu persatu (misalnya kaos) bagian depan, bagian belakang, bagian luar, bagian dalam. Ajarkan untuk memakai satu persatu. Biasakan juga bak/bab/mandi sendiri. Ajarkan berulang-ulang urutan yang benar, lepas celana, duduk, bilas, guyur, cuci tangan, pakai celana lagi. Lalu ajarkan juga anak untuk be responsible and tidy up mainannya sendiri, malam sebelum tidur. Sebisanya. Saya juga mulai mengajari dia untuk menyiapkan sarapan untuk kami sekeluarga di hari Sabtu. Anything he can find for breakfast. Kadang roti dioles selai, kadang keju, kadang pisang, kadang susu. Suka-suka si bocah๐Ÿ˜€ Dia juga mulai belajar bantu saya di dapur: cuci beras, kupas bawang, kupas telur rebus, kocok telur buat omelet, dsb. Bawakan bekal yang bisa dengan mudah dimakan sendiri: roti (dengan selai/salami/keju), pasta dengan saos tomat, nasi telur/sosis dsb.
  2. Kerjasama dengan suami.ย Bagi saya, pernikahan itu selain komitmen, kompromi, juga kerjasama. Kadang kalau saya masak, dia cuci piring. Atau sebaliknya (Di sini diajarkan sejak kecil untuk membereskan bekas makan sendiri, makanya di kantin kampus, di KFC, McD, IKEA, dsb, selalu ada tempat menaruh baki makanan kita). Pagi hari suami mandiin si bocah plus ganti baju dan ngantar sekolah. Di malam hari bisa gantianย beberes mainan si bocah atau nemenin (main, baca dongeng) sampai tidur. On weekend, kalau saya yang beberes cucian baju dan nyapu, dia yang bersih-bersih/vacuum satu rumah.
  3. Siapkan menu sarapan & bekal makan siang yang simpel. Kalau kami di Belanda sudah kebiasaan sarapan roti, bisa roti panggang, roti selai atau yang lain. Bekal si bocah juga paling buah, crackers, fruit bar, dan lunch yang simpel. Suami paling yang bekal lunch nya harus nasi dan lauk pauk. Kalau di Jogja mah, tinggal keluar pilih warung makan ya? Ngga perlu mikirin siapin bekal segala๐Ÿ˜€
  4. Belanja? Bareng-bareng aja pas weekend. Sekalian jalan-jalan. Ini jadi kebiasaan karena disini pun semua sibuk, sempat belanja hanya mingguan. Bisa sih mampir kalau butuh banget, misal beli roti atau susu habis jemput anak sepulang sekolah.
  5. Find your Me-time. Cari waktu buat sendirian. And then do something you like. Duduk santai sambil baca buku? Nonton drama Korea? Blogging? Shopping? Creambath ke salon? Do it once in a while.ย Give yourself a break.
  6. Cari komunitas. Ibu-ibu sekolah, tetangga rumah, teman masa kuliah. Meet them for tea-date, ngobrol santay aja, atau kontak via whatsapp, messenger, skype juga bisa kan. Cerita lucu-lucuan kayak jaman sma juga bikin seru.
  7. No rush. Malam dah capek, cucian numpuk? Tinggal tidur aja dulu. Besok pagi sambil siapin sarapan sambil cuci piring. Setrikaan numpuk? Baju rumah dan yang gak gampang kusut, ga usah disetrika! Biasain ketika jemur, kibasin baju biar nggak kusut dan begitu kering, langsung dilipat dengan benar. Ada juga baju dengan bahan tertentu yang anti kusut kan. Kalau di Jogja mah, saya tinggal ke laundry, jasa setrika cuman 2000 rupiah sekilonya! Sepele, nggak mahal pula, tapi menghemat waktu dan tenaga ibu buat ngerjain yang lainnya :p
  8. Barang elektronik saya disini dan di rumah Indo sama. Ada mesin cuci biasa. Pengering khusus saya ngga punya, apalagi mesin cuci piring otomatis. Yakali kalo tinggal di apartemen full-furnished boleh lah ya. Tapi kami tinggal di rumah single, kosongan pula, barang elektronik seadanya. *nasib-laskar-dikti* Makanya saya cuci baju seminggu sekali, selain ngirit listrik, waktu, tenaga juga. Jemur di ruang cuci yang heaternya nyala sepanjang tahun (emang harus ada heater yang nyala) jadi ruangan udah otomatis hangat. Jemur manual, dan lipet juga manual. Setrika kalo ngga perlu necis-necis amat gak perlu lah setrika.
  9. Capek masak? Ya nggak usah masak. Makan roti kan bisa. Atau buah-buahan. Atau biar suami yang turun ke dapur. Atau beli lah di luar (walau pasti ada biaya). Kalau di jogja mah tinggal starter motor, wer, beli apa gitu sepuluh ribu buat serumah. Lah di Belanda sini? *nginyem* Kenapa, takut kurang bergizi? Noh orang sini makan roti pagi, siang, sore. Mereka makan warm meal buat makan malam doang. Pada baik-baik aja, tuh.

Semua ini saya kerjakan selama tinggal di Belanda selama lebih dari dua tahun. Di 1.5 tahun pertama malah saya sambil kuliah master (dengan jadwal super padat) dan suami sendiri ambil S3. Sekarang baru saya banyak me-time, anak sudah masuk sekolah fullday, kerjaan juga paling bantu-bantu di sekolah si bocah, jadi banyak santaynya, heheu๐Ÿ˜€

Author:

๐Ÿ‡ฎ๐Ÿ‡ฉ in ๐Ÿ‡ณ๐Ÿ‡ฑ โ€ข wife&mom ๐Ÿ‘ช โ€ข parent teacher ๐Ÿซ โ€ข seasonal shopaholic ๐Ÿ‘œ๐Ÿ‘  โ€ข bookworm ๐Ÿ“– โ€ข dramafreak ๐ŸŽฌโ€ข bigeater ๐Ÿ๐Ÿฃ๐Ÿฐ โ€ข aspiring blogger ๐Ÿ“

2 thoughts on “Hidup di Belanda: Mengatur rumah tangga tanpa ART

  1. Wihiii maknyosss yaa hihihii….
    Ini semua bener bgt, sy juga menerapkan konsep bagi2 tugas dengan suami dan anak harus mandiri maklum dari Malik lahir gak pernah punya PRT, tapi hidup di Jkt jauh lebih kesiksa mungkin karena:
    1. Alat2 rumah tangga disini tidak seperti negara2 maju yang memang di desain untuk orang2 mandiri (serba otomatis dan canggih)
    2. Sikon lingkungan yg kurang bersahabat seperti jalanan super macet, crowded blablabla nya yg bikin hidup disini makin nelangsa T_T

    1. Keren banget bisa hidup di Jakarta tanpa ART๐Ÿ˜‰

      Emang ya di negara maju lebih siap termasuk konsep rumah juga minimalis (jadi gak encok kalo tiap minggu bersih-bersih total), trus semua udah pada tempatnya jadi praktis.
      Kalo di Jakarta emang macetnya itu kagak nahan ya. Kalo pas mudik pulang juga yang pertama bikin saya mumet itu macetnya. Karena macet, polusinya juga tinggi. Astaga.

      Apa emang negara makin maju justru orang-orangnya malah makin tertib dan sederhana ya? Kalo bisa jalan, jalan kaki. Kalo jaraknya bisa ditempuh nyepeda, pada nyepeda. Dan sekolah publik juga kualitasnya sama, jadi pada milih yang deket rumah = mengurangi macet di jalan. Atau cari rumah yang deket kampus/sekolah anak. Simpel sebenarnya ya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s