Posted in hidup di belanda, persiapan, travel stories

Drama perjalanan (another of my) Intercontinental Trip : Enschede – Jogja – Enschede

Halo semuanyaaaahh. Kali ini saya mau share tentang drama kumbara cerita perjalanan mudik (lagi) ke Indonesia waktu summer holiday kemarin, Juli 2016. Tahun ini pun si Ayah menawarkan kepada saya untuk liburan sekeluarga summer tahun ini pengen kemana, dan cencu sajah saya memilih mudik! Balik ke Indonesya!๐Ÿ˜€

Saya kan pernah share sebelumnya ya pengalaman kami bolak-balik Indonesia-Belanda pada tahun-tahun sebelumnya dengan maskapai yang berbeda-beda. Ini dia:

  • My First Trip Jogja – Enschede, Sept2013ย disiniย (GI & MAS)
  • My 2nd Trip Enschede- Jogja, Juni 2015 disiniย (KLM & Batik Air)
  • My 3rd Trip Jogja – Enschede, September 2015 disiniย (GI & KLM)

Terus, karena sudah terjadwal dari tahun kemarin maka kali ini kami dapat tiket promo Ams-Jakarta yang return tiketnya sekitar 550 euro per orang *muraaaahh* *jogetjoget*๐Ÿ˜†๐Ÿ˜†๐Ÿ˜†

Trus untukย tiket Jakarta-Jogja pp, saya browsing dulu cari yang murah karena kami tiba di Indonesia pas banget hari ketiga lebaran. GIย mahal, mak. Akhirnya diputuskan bahwa kami akan menginap semalam di Ibis Styles Airport dan pada hari berikutnya kami terbang ke Jogja naik Batik Air saja. Bedanya hampir setengahnya, coy.

Persiapannya sendiri gimana? Tentunyaย excited, namun tak segila tahun kemarin.๐Ÿ˜† Jadinya lebih tenang mempersiapkan barang2 (a.k.a. beli oleh2) untuk balik ke Indonesia dan juga untuk bekal balik ke Belanda. Cerita heboh persiapan kuliah ke luar negeri & mudik ke Indonesia beserta tips-tips packing sebelumnya bisa dibacaย disini, disini dan disini.

Terus yang dibawa apaan? Kali ini saya bawa baju-baju si bocahย yang udah ngepas biar sekalian ditinggal di Jogja. Sama baju-baju saya dan ayahnya yang nggak akan dibawa lagi kemari (such as batik). Tentunya sama oleh-oleh namun hanya untuk keluarga dan teman dekat saja, termasuk barang-barang lucu hasil jarahan diskonan yang saya beli juga ikut dibawa. Oh iya, sama buku-buku diktat semasa saya master study yang lumayan banyak. Kami pakai maskapai Qatar Airlines kali ini, dan jatah bagasi check-in adalah 30 kg per orangnya, tapi si ayah bilang ngga perlu dimaksimalkan karena ya bakal berat juga ngebawanya, jadi satu koper sekitar 26 kg gitu deh.

Perjalanan Enschede – Jogja

Hari H tiba. Teman kami mas D datang ke rumah mengantar kami ke stasiun (sekalian kami nitip mobil ke beliau). Tiba-tiba ayahnya Arga bilang perutnya ngga enak banget, perih melilit dan sempat ke belakang beberapa kali. Sampai di stasiun, di kereta dia mengeluh lemas dan badannya panas banget. Untungnya saya bawa termos isi teh panas dan segera saya minumkanย paracetamol. Sepanjang perjalanan di kereta bisa tidur. Dan si bocah juga pengertian banget, main iPad nya sendiri.

Terus di bandara karena masih ada waktu, kami makan di Burger King, beli patat. Saya pergi ke AH untukย beli pop mie dan air panas buat teh, trus saya bikin mi panas buat si ayah. Waktu demamnya naik lagi setelahย 4 jam saya minumkan paracetamol lagi. Udah deg-degan banget, ini udah mau naik ke pesawat kalo kenapa-napa gimana, batin saya. Satu demi satu aja dipikirnya, setelah makan kami drop off bagasi, terus nyari tempat duduk buat istirahat lagi.

Gak lama di ruang tunggu, kami dipersilakan naik ke pesawat. Syukurlah yang bawa anak-anak bisa priority boarding. Pas udah di tempat duduk, kerasa pesawatnya kok gerah gitu ya. Dan terus begitu sepanjang perjalanan๐Ÿ˜ฆ

Si ayah tambah nggak enak, demam, lemas dan perutnya melilit. Saya coba kerikย pake balsam hangat yang saya bawa, trus saya minta air panas di termos diisi penuh. Kasih paracetamol lagi.๐Ÿ˜ฆ Melihat si ayah masih kesakitan, saya minta antasid ke pramugarinya. Baik sih pelayanannya tapi lamaaa gitu baru diambilin. Trus saya berpesan sama Arga, kalau nanti waktunya transit di Doha saya bangunin Arga harus bangun trus jalan sendiri ya. Ayah sakit, mommy bawa ransel 2 dan koper. *gak kebayang*ย Syukurlahย si bocah ngertiin dan memaksa dirinya terjaga jadi saya ga perlu repot-repot bangunin.

2016_qatar-airways

Yang lucu dari Qatar adalah complementary gift buat anak-anak, sama child meal nya boleh dibawa beserta wadahnya gitu. Saya paksa si Ayah dan si bocah makan di pesawat. Dan minum yang banyak, soalnya saya kuatir si Ayah dehidrasi๐Ÿ˜ฆ

Setelah 8 jam, kami transit di Hamad International Airport, Doha, Qatar. Begitu turun dari pesawat si ayah nyari toilet dan kami lama banget nunggunya. Saya agak kuatir soalnya transit kita cuma sejam-dua jam dan antrian untuk cek koper kabinnya bejibun. Setelah duduk sebentar, kami langsung naik ke pesawatย duluan. Setengah jalanย lagi, fiuhh!

Pesawat Qatar Doha-CGK ini mendingan dari sebelumnya, paling nggak lebih kerasa dingin. Saya cek lagi jadwalย paracetamolnya si Ayah dan minta antasid lagi ke pramugarinya. Suasananya tegang banget deh, boro-boro mo tidur, saya bolak balik tengok kiri main sama si bocah biar ga rewel dan tengok kanan ngecek dan ngurus ayahnya. Untunglah si bocah naik pesawat langsung tidur karena udah kecapean.

Makanannya, ya gitu deh. Saya mah yang penting kalo ada nasi pilih nasi๐Ÿ˜€ Terus snack sama jus kotaknya saya bawa biar nanti kalo si bocah bangun pengen makan ada cemilan.

Setelah 8 jam, alhamdulillah pesawat landing dengan aman di Jakarta. Lalu kami mengantri di bagian imigrasi dengan paspor dinas (saya dan si Ayah) jadi nggak lama. Setelah mengambil bagasi (no random check)ย dan kami menunggu shuttle yang jemput kita. Karena masih agak lama, kami sempatkan makan dulu di KFC dan beli roti. Astaga ya Jakarta panasnya, sampai pusing. Lama berselang, jemputan datang dan mengantar kami sampaiย di hotel. Saya cekย si ayah udah mendingan banget. Alhamdulillah!

20160708_113808
bawaan segini dibawa danย diangkut sendiri๐Ÿ˜ฆ

Malam kami langsung istirahat. Paginya sempat sarapan dan beres-beres, terus check out sambil menunggu shuttle bus ke bandara jam 9. Kita langsung diantar ke terminal 1C Batik Air ke Jogja.

Gak lama kami check in tiket, mengurus kelebihan bagasi (ยฑ15 kilo @9 ribu, murah!) trus duduk anteng deh di pesawat sambil makan roti. Syukurlah si Batik on time, cuman pas landing sempat nunggu sejam di airport ga bisa parkir karena rombongan Presiden lagi ke Jogja. Jogja!๐Ÿ˜€

Banyak yang lucu deh di perjalanan ini, terutama pas transit dan pindah pesawat di Doha. Baru kali itu loh saya menyaksikan orang-orang pada naik pesawat trus duduk semaunya, nggak ikut nomer tiket, wkwkwk๐Ÿ˜†๐Ÿ˜† Alasannya macem-macem, yang tukeran sama temennya lah, milih di jendela lah, trus buibu yang ngekep tiga tas branded nampak KWย  yang ga boleh disimpan di kompartemen atas malah ditaro di kursi sebelahnya. Macam naik bis di stasiun๐Ÿ˜†๐Ÿ˜†๐Ÿ˜† Terus di pesawat yang membawa kami ke Jogja juga. Ada buibu di sebelah si Ayah yang ngajak ngobrol, berbahasa Jawa ngoko, beliau bawa telur satu plastik hitam besar (segede plastik sampah) ditaro pula di lorong.๐Ÿ˜†๐Ÿ˜†๐Ÿ˜†

Perjalanan Jogja – Enschede

Kalo mo balik ke Belanda, bawaannya bete entah kenapa๐Ÿ˜† Nyiapin barang bawaan aja pakeย cemberut. Yang khusus saya bawa tahun ini malah kostum-kostumย buat Arga: satu set kuda lumping, baju reog, kebaya anak (laki perempuan), kostum Halloween dll. Terus saya juga bawa piring gelas enamel dan cangkir blirik, iseng amat ya.. haha. Trus titipan tahun ini cuma satu: kaos KAGAMA NL tapi sebanyak 20 biji! Di luar punya kami tentunya -_-‘ Sisanya makanan dan bahan2 crafting/kaligrafi saya, mungkin ada sekitar 60 kilo makanan semua, wkwkwk.๐Ÿ˜†๐Ÿ˜†

Hari H perjalanan balik ke Belanda. Sore jam 4 seluruh anggota keluarga udah stand by di rumah dan kami diantar ke bandara Adisutjipto sama Bapak mertua dan adik ipar. Pamit sambil nangis-nangis deh๐Ÿ˜ฆ

Setelah masuk ke dalam dan pemeriksaan (syukurlah gak diminta bongkar) trus ngantri check in. You know lah ya, grup Singa Merah kalo nunggu satu orang check in bisa kali seperempat jam. Anyway kelebihan bagasi kami 24 kilo. Bawaan kabin tetap sama, dua ransel isi laptopย dan koper kabin. Pesawatnya on time, tiba di bandara Soetta juga on time, gak lama ngurus bagasi. Setelah ituย keluar menunggu shuttle bus yang langsung datang dan kita pindah ke terminal 2. Nyampe terminal sana jam 19.30, dibilangin kalo check in sekitar jam 21.00 omg.

Akhirnya makan dulu ke Hokben, duduk-duduk disana sampe hampir tutup restorannya.๐Ÿ˜€

Setelah itu kita masuk dan langsung ke counter drop in baggage jadi ga perlu antri check in. Daaaaaan….

Beneran ditanya sama petugas counter tentang verblijf kita yang berlaku cuma sampe 1 September (pesawat kitaย tanggal 31 Agustus 00.20). Akhirnya manajernya datang dan ngasih tau kalo ga masalah asal berangkat ke Belanda geldig tot nya masih berlaku walau tinggal sehari juga. Fiuhh. Bahkan si Bapak manajer sampe ngobrol sama kita bahwa bedanya mengajukan pertama dan perpanjangan. Aku padamu banget deh pak. :*

Setelah itu kita menuju ke imigrasi sambil berdoa semoga orang imigrasi juga nggak nolak, alhamdulillah selamat. Abis itu naik deh ke dalam pesawat Qatar, karena udah tengah malam si bocah langsung tepar juga, jadinya makanan sama mainan disimpan semua sama Mommy. Kita berdua pesan makan berupa nasi rendang ayam yang surprisingly rasanya enak (walaupun rendang-rendangan) sampai abis deh.

Setelah 8 jam tibalah pesawat di Hamad, Doha. Karena waktunya transit lumayan panjang, sekitar 3 jam, maka kami semua sempat ke toilet untuk cuci muka dan gosok gigi, habis itu selfie (meski dengan tampang kumal๐Ÿ˜† ) di teddy bear raksasa bandara Hamad.

Habis itu ngantri di gate A1 belum buka juga, sempat nanya dan ditolak petugas. Tapi akhirnya yang bawa anak dikasih jalur khusus untuk check in dan dapat priority boarding berkat mengajak anak, hore.

Setelah masuk duluan di pesawat, karena hari sudah pagi jadi si bocah tetap bangun dan makan dulu trus tidur lagi. Suami pesan omelet, saya pesan pancake tapi kenapa pancake nya gitu ya, wkwkwk.

Sebelum turun kita malah dapat snack lagi. Kami dapat chicken sandwich dan muffin coklat gitu, sementara childmeal nya berupa sandwich 3 potong dan keju. Lumayan enak malah sandwich nya, hangat pula, sampai diabisin si bocah.

Sampai juga diย Amsterdam!

Pesawat tiba tepat waktu di Schiphol. Antri imigrasinya lumayan sik, walaupun sebelumnya saya sempet kuatir (lagi-lagi) tentang verblijf kita tapi ternyata no problem. Langsung cetok suruh lewat. Nunggu bagasinya yang errrrrrr… lama bingits. Puluhan koper entah punya siapa ngga ada yang ngambil. Akhirnya tiga koper kelihatan juga, dan kita lolos tanpa pemeriksaan. Kecap THG, Kripkrip, AnakMamee, TehTarik, Bakso Goreng, Kering Kentang, Sambal Cakalang Manado, Keripik Balado, Rendang Nantulang, Gudeg Kaleng sampai Bawang Merah dan teman-temannya selamat! *gembira*๐Ÿ˜†๐Ÿ˜†๐Ÿ˜†

Aman sentosa yah? Tunggu dulu. Drama dimulai disini. Pertama kami nunggu jadwal intercity ke Enschede di menit 36. Biasa aja sih, nggak lama. Pas udah naik ke kereta, ada pengumuman gitu bahwa kereta ini..

berhenti di Amersfoort.

Karena di Apeldoorn lagi ada trouble kabel keretanya. Jadi kita mesti turun di Amersfoort, naik bis atau kereta ke Zwolle, trus dari Zwolle naik ke Hengelo dan Hengelo ke Enschede. Bahkan sampai ada petugasnya yang datangin dan jelasin satu per satu.

*nangis* *bawaan kita segede dosa giniiiii*

Pas kita turun di Amersfoort, nanya ke petugas dikasih tau ada kereta Jerman deBahn jurusan Berlin yang turun di Hengelo 7 menit kemudian, langsung lari tunggang langgang cuss kita naik itu. Tapi ternyata keretanya lain sama kereta Belanda, kesannya sempit gitu, dan kita ngga tau ada kelas 1 kelas 2. Akhirnya setelah perjuangan ngegeret koper di lorong sempit kereta itu, kita dapat tempat duduk dan turun di Hengelo. Disana pindah Intercity ke Enschede. Akhirnya, Enschede!

Di Enschede mobil ga bisa dipake jemput katanya teman kita mas D ban nya ada masalah. Jadi kita nunggu lah bis nomor 5 ke arah rumah. Si ayah udah agak bete aja bawa koper segambreng mesti pindah-pindah kereta dan bis. Ik udah serem aja doski emosi jiwa trus tu koper bakal ditinggal di tempat.๐Ÿ˜† Turun dari bis, kita gegeretan koper ke arah rumah. Udah pada capek dan bete semua termasuk si bocah, namun alhamdulillah si bocah bantuin geret koper kabin kita.

Finally Enschede!๐Ÿ™‚

Author:

๐Ÿ‡ฎ๐Ÿ‡ฉ in ๐Ÿ‡ณ๐Ÿ‡ฑ โ€ข wife&mom ๐Ÿ‘ช โ€ข parent teacher ๐Ÿซ โ€ข seasonal shopaholic ๐Ÿ‘œ๐Ÿ‘  โ€ข bookworm ๐Ÿ“– โ€ข dramafreak ๐ŸŽฌโ€ข bigeater ๐Ÿ๐Ÿฃ๐Ÿฐ โ€ข aspiring blogger ๐Ÿ“

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s