1. How I met your father (part 1)

Ini kisah versi saya tentang gimana saya ketemu bapaknya si bocah, atau bahasa kerennya, How I Met Your Father gitu deh. Berhubung kami pacaran selama 11 tahun, maka kisah ini akan ada sekuelnya. Nggak kalah sama kisahnya Cinta dan Rangga di AADC gitu. *disetrum* Bedanya kalau Cinta di PHP-in sama Rangga, kalo saya berantem mulu sama pacar saya. Namun apalah arti pacaran tanpa berantem😆

So, buat yang mau baca dan kepo, silakan. Yang merasa ini nggak penting dan informatif, anda benar sekali. Silakan di-skip.😆 However if you choose to read it, enjoy.🙂

05Saya suka banget komik, salah satunya Gakuen Alice atau Alice Academy, dan komik ini sedikit banyak mengingatkan saya waktu kami pertama ketemu. Mikan dikerjain terus sama Natsume, tapi lama-lama mereka berteman dan saling suka . So cute banget ceritanya. Jadi saya pakailah beberapa gambar Natsume dan Mikan sebagai model kami. (All pictures credit to http://www.mangareader.net/gakuen-alice).

Semacam inilah bentuk kami waktu SMP – SMA. Saat pertama kali ketemu, tampang kami masih (kurang lebih) seperti gambar disamping. Saya dengan muka polos rambut kuncir dua, sedangkan Hero masih ceking, bertampang jutek dengan rambut ala belahan buku.😆

Jogja, 1997. Sanggar Belajar ABW.

Seingat saya, jadwal les pelajaran saya bentrok dengan jadwal les bahasa Inggris di ELTI. Sehingga saya memutuskan untuk pindah kelas les pelajaran (karena nggak mungkin pindah jadwal les satunya) dan kebetulan di kelas yang baru ada sahabat saya yang saya kenal di sanggar belajar yang sama sejak SD (tapi beda sekolah) namanya Deka.

Nah, di kelas baru inilah saya ketemu tiga orang macam gerombolan siberat yang jahilnya kayak setan banget. Baru aja saya pindah, udah dipanggil si baju merah dan dijodoh-jodohin (dipacokke bahasa Indonesianya apaan sih?) sama salah satu anak di sana, namanya AP. Padahal boro-boro pernah ngobrol, kenal aja kagak. Dan hampir ketika setiap les selalu ramai saya dikerjain. Walhasil dunia saya jauh dari damai. Bangke emang anak-anak ini. -____-‘

Gerombolan siberat itu terdiri dari tiga orang, si Gendut Jahil, si Jerapah sinis dan si Ceking Jutek. Pernah saya berpapasan di tangga dengan mereka, dan saya sempat bersitatap dengan si Ceking Jutek. Kami tidak pernah menyangka bahwa tatapan sekian detik itu menjadi pertemuan yang membekas di hati kami. *ecieehh* Namun selayaknya gadis baik-baik, sepanjang sisa akhir tahun tentu saja saya abaikan saja mereka bertiga beserta kejahilannya.

Jogja, (masih) 1997. SMA 3B.

Masa SMP saya akhiri dengan gemilang, dan kerja keras saya membuahkan hasil. Saya diterima di SMA Unggulan di Jogja. Perjuangan luar biasa, karena untuk masuk SMA ini tidak hanya perlu Nilai Ebtanas dengan nilai rata-rata minimal delapan koma sekian, tapi juga ada IQ test segala. Untuk menjadi salah satu dari 240 orang siswanya, saya bersaing dengan ribuan orang. Serius.

Hari-hari bahagia dimulai, teman baru, kelas baru, awal baru. Semua serba indah.

Indah apane.
01Belum genap seminggu di kelas yang baru, ada yang menunjuk muka saya sambil berteriak, “WAH, PACARNYA si AP !!!”

Astaga!

…………….

Ternyata si Ceking Jutek!

Dunia saya berubah 180º. Si Ceking Jutek itu senang sekali menggoda saya (sering sampe nangis!) tiap hari. Dia pamer sepatu barunya, yang saya lempar ke kolam ikan. Trus saya dibauin kaos kakinya. Begitu terus -___-‘

0

Tapi saya juga ingat pada Acara Peringatan Hari Sekolah pada bulan September, kita bikin stand kelas dan jualan beberapa barang. Pada saat itu saya ingat dibuntuti orang, trus sayanya ketakutan dan cepat-cepat kembali ke stand.

20Saya cerita ke teman-teman, trus tiba-tiba saya ditarik duduk. Si Ceking Jutek ternyata. “Sini” katanya trus dinyanyiin lagunya Dewa19 sambil main gitar. Entah kenapa, saat itu waktu seakan terhenti.

*malu* *ngilang*

27Ada satu insiden lagi, karena si Ceking jutek godain saya tiap hari. Di satu hari saya entah lagi PMS, lagi sensi, eh saya nangis dan ngambek berhari-hari. Gak mempan digodain, gak mempan dibujukin, gak mempan diajak ngobrol. Belingsatan lah si Ceking jutek. Akhirnya di satu siang *aih gak kuat ceritanya* saya dikejar sampe depan ruang BP, trus dikejar lagi sepanjang lapangan tengah, sampe ke kantin! Alamak muka saya sampe merah padam diikutin sampe kantin cewek. Trus dianya minta maap sampe salaman segala. *malu*

Lucunya, dari musuhan jadi duduk barengan tiap hari sambil becandaan, walaupun cuman di kelas aja. Dari sini beneran dunia saya mulai terasa damai.😀

29Sampe satu ketika. Si ceking jutek tetiba nggak masuk seminggu…. ternyata sakit tifus! Aneh ya, rasanya kok sepi… *halah* Trus temen-temen sekelas nengok dia dan saya nggak diajak. *bangke* Akhirnya saya buatin sesuatu buat dia deh. Dan dibalas dengan tulisan ‘ti amo’ di bagian belakang buku saya, kecil, di pojokan pula. Sejak saat itu.. hatiku tak mampu..😆😆

Trus dia sembuh, masuk kelas, langsung ujian olahraga, main basket. Sayanya kuatir, dianya skornya tertinggi aje. Trus lanjut deh duduk sebangku tiap hari, di kursi deretan tengah paling belakang itu. Dengerin lagu satu walkman berdua.

mikanSatu hari di bulan Desember, sebelum libur natal, he said to me, “abis pulang sekolah tungguin ya aku punya sesuatu buatmu”. Saya iyain sih, tapi karena saya kumat jailnya, maka saya diem-diem kabur ke halaman depan sekolah. Ternyata si Ceking jutek lari menyusul saya sampai ngos-ngosan, “gimana sih kok main pergi aja!” katanya. Sayanya cengengesan. Ternyata.. oh dia bilang suka. *blush*

Trus saya gimana? Ya saya pikir-pikir dulu lah. Sampe liburan natal dan tahun baru.

Jogja, 1998. 

Januari. Nggak kerasa ya udah tiga minggu. Yang nungguin jawaban gimana dong kabarnya? Ya karena tiap hari ketemu dikelas, sayanya ditagih lah tiap hari, wkwkwk. Akhirnya di pertengahan Januari 1998, kami resmi jadian.

“Maaakk, saiki aku nduwe pacar mak!” 😆

Dirayainnya di mana? Jalan-jalan, nonton film trus dinner gitu?

Ya enggak laaaah. Masa SMA itu kita semua masih pada cupu banget. Kita naik motor aja boncengan trus fotokopi bahan ulangan umum. Itu aja udah happy banget, sambil senyam senyum sendiri. Wakakakak.

Hari berlalu. Sampai bulan April, ulang tahunnya si pacar. Saya udah siapin kado. Sengaja saya datang pagi-pagi trus ngumpetin kadonya di dalam laci meja. Baru siangnya saya kasih, eh dianya senang bukan kepalang. Bilang terima kasih sampe pegang tangan segala. Dan tau-tau temen-temen pada noleh, heboh lah jejeritan sekelas. :lol: Trus karena malu saya jadi kabur dan nggak ikut sesi traktiran deh.

3031Mulai dari sini, semua jadi kelabu. Dasar masih ABG, jeles aja liat pacarnya ngobrol orang lain. Lalu kami menjauh, dan akhirnya malah putus. Puncaknya gara-gara sobat saya yang katanya mau bantu kami biar baikan, malah ngambil kesempatan nikung dari belakang. Sakit hati dan marah, saya minta putus. Akhirnya saya naik ke kelas 2 dan kami pisah kelas.

o-MEAN-GIRLS-facebook-1

Di kelas dua inilah, saya punya genk Cinta ala AADC. Kami berdelapan. Teman-teman saya asik semua, udah cantik, tajir, aktivis pulak. (Yang enggak cuman saya sendiri. Ngik.) Beneran ada teman saya yang Diajeng Jogja, ada yang main sinetron, dll. Herannya kita semua kok ya gendeng kabeh.😆

Si Ceking jutek apa kabar? Kami pisah kelas. Diapun menemukan dunianya beserta bala Kurawa-nya. Which is para cowok penggila olahraga, yang sama-sama profesional di bidang kejahatan kejahilan. Walau kami saya musuhan musuhin dia banget, lucunya kedua genk kami ini kayak malah suka godain kami, sampe bikin tagline nama Ashero yang malah jadi populer di seantero sekolah.

Bulan berganti bulan, kelas dua SMA adalah saatnya senang-senang! Saya cukup bisa bersosialisasi dan melebarkan sayap, terhitung dari banyaknya party terutama sweet seventeen mulai dari teman seangkatan sampe kakak/adik kelas. Saya dan si Ceking Jutek mah datang dengan pasangan (maksudnya teman) masing-masing. #embuh

Serba-salah-emang-@dudu_dagelan-D-Meme-buatan-@wendynoviano-dagelan
how I feel. source: google.

Anihoo, saya sih tetep dapet ‘laporan pandangan mata’ tentang si Ceking Jutek jalan sama siapa. Sayanya sok EGP bodo amat, padahal di hati masih misuh-misuh.😆 Sementara sayanya walau ada beberapa yang ngedeketin, tapi masih males mau pacaran lagi. Yang ngedeketin lumayan padahal sogokannya. *LOH* Dari mulai coklat, bunga, surat cinta, dll. Abis di sekolah juga kalau saya lewat depan kelasnya si Ceking Jutek, pasti jadi bahan ledekan. Laksana peribahasa maju kena mundur kena. Diem salah, jalan cepet salah, nyahutin lebih salah lagi. I found the easiest way is pura-pura budek ajalah!

Si Ceking jutek sih masih suka mampir ke kelas dan godain saya tentunya. Waktu saya ulang tahun, ikutan nyiram saya pake air. Habis itu copot baju seragamnya trus ditawarin ke saya buat dipake. (gitu napa juga tadi pake disiram, ya kan??) Sambil senyum jahil gitu deh. [P.S. Katanya ybs sih waktu itu dia juga masih suka memantau saya, masih berharap gitu lah. Hihi]😆

21

Teman se-genk saya sampe penasaran karena saya cuman ngamuk kalo disinggung tentang apa yang terjadi di masa lalu, terkait mantan sama sobat yang nikung saya tadi. Akhirnya pada satu ketika, setelah saya kalah taruhan, saya baru cerita. Dan mereka baru ngerti kenapa saya ogah banget mengungkit masa lalu itu. Saking menyakitkannya, huhu..

Sampe salah satu teman saya waktu kelas satu namanya si A, ngelihat saya merenung sepulang sekolah. Trus tau-tau dia ngambil surat (kartu ucapan) trus dilempar ke saya. “Nih kasih ke orangnya”. Ternyata kartu itu kartu ucapan hari raya buat si Ceking jutek. Sayanya bengong. Tapi saya telpon juga sih kerumahnya (padahal bisa nunggu besoknya buat ngasih😛

Waktu ditelpon, ternyata orangnya langsung datang nyamperin saya ke sekolah. Malah kehujanan segala waktu mau nganterin saya pulang. Jadilah kami mampir di salah satu mall sambil nunggu hujan reda. Trus, saya dipakein sweaternya karena seragam saya basah kuyup. Trus kami jalan aja, cerita-cerita, karena dah lama nggak cerita berdua, sambil gandengan tangan…. *blush*

tumblr_lkd90b6Y8t1qi02by

Akhir tahun itu kami saling dekat lagi. Masih sembunyi dari temen-temen sih, malu berat soalnya digodain ‘teklek kecemplung kalen‘. Secara kedua genk kami anaknya kepo berat, lebay dan kalo ribut bisa dahsyat. Jadi kami main kode-kodean, kalo saya dah pulang lewat depan kelasnya, ngelirik aja. Trus saya nunggu di depan sekolah sementara dia ngambil motor trus nganter saya pulang, gitu kira-kira. Hihihi.

Jogja, 1999-2000

Akhirnya di bulan yang sama dengan saat kami jadian pertama, kami memutuskan untuk rujuk *halah*

Lagunya Kahitna yang “setahun kemarin” itu jadi kenangan banget deh :’)

Akhirnya teman-teman kami tau, tentu saja. Sesuai prediksi, ribut lah mereka, tentu saja. Tapi kami mah jalan teruus.

Terus si pacar ulang tahun lagi! Kali ini dia sweet seventeen. Saya udah siapin kado setelah nabung beberapa bulan (niat banget yah!😀 ), beliin aksesoris buat dia main bola (gitu aja nabungnya lebay :lol: ). Trus si pacar bikin surat  (buat dirinya sendiri sih, semacam self reminder gitu) yang so sweet banget. Nama saya juga ada disitu, intinya dia mengenal sosok istimewa yaitu saya yang mengubah dia menjadi pribadi yang lebih baik. *haissh*

Sehari setelahnya ada saudara sepupunya yang sweet seventeen juga dan saya ikut diundang! Uwooohh, ini pertama kalinya saya di launching diajak ke rumahnya pacar. Rumahnya keren, ibunya ramah, adiknya lucu-lucu. Bapaknya waktu saya pertama lihat kesan pertama kayak kereng gitu orangnya. Ternyata, setelah Bapak keluar rumah, di depan teras bilang ke teman-temannya “pacar anakku cantik” sambil ketawa ngakak. Hahahah.😆😆😆

Waktu itu sebenarnya saya masih dilarang pacaran sama ortu karena berbagai alasan. Tapi you know lah teenage, makin dilarang malah makin kekeuh. Jadi lanjut sampe kelas tiga SMA, yang sibuk ikut bimbingan belajar untuk persiapan UMPTN. Masih sempat-sempatnya pacaran, milih tempat bimbel dan kelas yang sama trus pas istirahat kita makan malam bareng. Jangan bayangin fine dining loh ya! Waktu itu siomay goreng sepiring berdua aja udah seneng, wkwkwk. Trus endingnya ujian UMPTN. Lanjut di part 2 yaa. Stay tune.🙂