2. How I met your father (part 2)

Jogja, 2000-2003

25829_105529096152723_1613490_nKisah kami berlanjut setelah lulus SMA. Badai pertama bagi saya di ujian UMPTN, karena pacar saya lolos dan ternyata sayanya enggak dong. Hari-hari kenyang dimarahin sama emak saya. Akhirnya saya ngambil D3 Komputer dan Sistem Informasi di Fakultas MIPA, universitas yang sama for one year (and a half). Setelah masa orientasi mahasiswa dan kuliah tahun pertama, kami sibuk sendiri-sendiri sama kampus baru, lingkungan baru, teman-teman baru kami.

Tahun kedua, Ibu saya dan Bapaknya pacar lah (yang waktu itu lagi di Belanda setahun) yang kompak menyuruh (paksa) saya mengambil ulang tes UMPTN. Yang sebenarnya males banget karena waktu itu saya pikir kuliah D3 aja dilanjut ekstensi juga sama kok nanti dapat gelar sarjana S.Kom. Tapi mereka nggak henti-hentinya membombardir saya, “pokoke kudu melu tes UMPTN meneh!” Sampe pacar juga ikut tes UMPTN lagi buat nemenin saya. Saking gak semangatnya , saya kerjain tanpa belajar dan persiapan sama sekali. Eh kok ya malah keterima, di pilihan kedua saya. Akhirnya saya pindah jurusan (di fakultas yang sama). Ibu saya lah yang seneng saya keterima S1. Kalau sekarang saya mundur setahun, justru akhirnya seangkatan sama teman-teman seumuran. Karena saya kecepetan, masuk sekolah dasar di usia 4 tahun.

1935215_101313439890347_2076671_nBiasanya waktu ketemu pacar sepulang kuliah. Si pacar berangkat dari kampus Kehutanan naik motor ke kampus MIPA, sementara saya udah nungguin di selasar kampus MIPA Selatan. Atau saya dijemput di depan ruang fakultas di MIPA utara. Dengan temannya pun saya kenal, kami sering jalan bareng sama teman satu genk nya si pacar untuk ngerayain ulang tahun, di Rowo Jombor, Klaten.

Selain itu tentu saja malam mingguan berdua. Menyusuri berbagai tempat pacaran *ups* di Jogja. Namanya mahasiswa, seringnya duit lagi cupet, pacaran paling beli jagung bakar apa wedang ronde. Pesennya satu berdua tapi duduknya dua jam dari jam 7 sampe jam 9 malem, waktunya jam malam. Paling apes kalo si pacar lagi bokek tapi gengsi mo bilang, paling saya diajakin main ke rumah dia nonton tv sama adik2nya sambil bikin Indomie Of Love. *halah* Indomie goreng pake telor dan cabe rawit adalah sponsor utama cinta kami. :lol:😆😆

Yang paling berkesan adalah kado ultah yang saya terima berisi walkman sama kaset made-in-sendiri! Isinya lagu-lagu kesukaan saya yang dipilih khusus dan direkam beserta pengantar yang lucu banget. :)

Jogja, 2004

Masuk tahun terakhir dan saatnya melepas pacar saya untuk kuliah kerja nyata atau KKN di Kulonprogo. Lokasi KKN nya masih di DIY, dekat pantai dan saya sempat main kesana, trus diajakin ke pantai dan foto-foto.

aku 4

Setelah dia selesai KKN, justru kami ribut berat habis itu dan putus (lumayan) lama. Sayanya malah sempat dekat sama seorang teman saya.

Lalu waktu itu, tengah malam hp saya bunyi. Saya belum tidur karena lagi mengoreksi laporan praktikan saya. Ada sms masuk, dari si mantan pacar, saya dikabari Bapaknya kena serangan dan masuk UGD malam itu juga. Saya terhenyak. Saya kenal Bapak dan saya sayang banget sama beliau (ortunya) dan mereka sudah saya anggap orang tua sendiri. Lalu pagi-pagi buta saya berangkat ke rumah sakit dan menyaksikan si mantan pacar terduduk di lantai, dia kelihatan lemes dan sedih banget. Sayalah yang nangis waktu itu, nggak kebayang bakal gimana kedepannya.

Setiap hari saya ikut nungguin Bapak. Beliau dirawat di ICCU khusus jantung hampir sebulan lamanya. Ikut senang waktu Bapak sudah boleh pulang rawat jalan. Sewaktu Bapak sembuh, beliau langsung bertanya ke saya, kapan mau dilamar? Padahal kami masih putus waktu itu. Namun insiden itu malah mendekatkan kami kembali dan jadi baikan.

Jogja, 2005

Kami masih sering ngumpul dengan teman-teman saya maupun genk nya si pacar. Pokoknya kemana-mana berdua🙂

Terus, di bulan Februari si pacar lulus S1 dengan predikat cumlaude dan sebagai salah satu lulusan terbaik di fakultasnya *bangga*. Setelah itu dia langsung kerja di salah satu pusat studi di UGM.

2184_63874148768_7788_n

Setelah beberapa lama, dia pindah ke kantor regional salah satu kementerian yang ditempatkan di Jogja. Dianya sambil ngambil S2. Waktu itu gantian saya yang harus KKN, eh kok ya ribut lagi. Entah kenapa. *kutukanKKN*

Habis itu, si pacar mulai sibuk kerja. Sering lembur. Sering ke luar kota. Berhari-hari, sampai berminggu-minggu kadang. Pas saya defense skripsi S1, saya udah ngambek karena dia lagi di Jakarta sekitar 2 minggu. Surprise surprise, ternyata dia minta libur sehari dan datang khusus untuk datang ke defense saya hari itu, naik pesawat pp bayar sendiri pula! :D *terharu* *syenang*

Jogja, 2006

Waktu saya lulusan dan diwisuda, si pacar malah lagi double degree ke Belanda. Saya ditanyain mau dibawain apa? Saya bilang, saya nggak mau oleh-oleh tapi saya maunya ditelpon SETIAP hari kalo bisa. So sweet nan manja sekali saya ya, HAHA.😀 Akhirnya ditelpon juga secara reguler, setiap minggu. Masih pake kartu telpon waktu itu.

Kadang saya juga main ke rumahnya (walau pacar lagi di Belanda) dan dibilang orang rumah aja nggak ditelpon bahkan sebulan sekali. Ditanyain lagi sama (calon) Bapak (mertua) kapan mau dilamar? Dengan malu-malu saya bilang bahwa saya barusan lulus, inginnya kerja dulu 1-2 tahun.

Trus saya juga menyusul kerja di kantor yang sama, karena kantor regional (semacam kantor cabang) ini baru dan masih butuh banyak staf. Mulai deh kerja sekantor berdua, jadi makan siang berdua, pulang berdua. Kerjaan sebagai pemantau dan pengawas lingkungan memang akhirnya banyak dinas luar kotanya. Senang ya mulai kerja udah punya duit sendiri pula. Karena kami ada di satu divisi (tapi beda sub bidang), kadang kami bisa bareng satu acara. Asik lah.

Tidak lama setelah itu, eh Bapak (mertua) nanya lagi ke saya sekarang udah kerja kan jadi kapan mau dilamarnya? Saya bilang nunggu si mas selesai S2 pak. Padahal waktu itu beneran saya belum kepikiran mo nikah, umur saya masih 22 tahun dan baru aja mulai punya duit sendiri. Boro-boro nabung.

Jogja, 2007

Setelah selesai program double degree nya, akhirnya si pacar lulus S2. Selamat yaa🙂

DSC01823

Dan sudah diduga, Bapak (mertua) kali ini nanya lagi ke saya dengan tegas, “Sekarang udah kerja, masnya udah lulus S2, trus arep ngenteni apa lagi?” Dan saya nyengir aja dong, heuheu nggak nungguin apa-apa lagi kok pak.

Tau-tau, pacar ngomongin nikah ke saya dengan serius. Dan saya, kaget bukan kepalang. Bingung, “ada apa sik? Tiba-tiba ngomongin nikah”. Nanya lagi, “emangnya kenapa? Kita baik-baik aja kok sampe sekarang”. Nanya lagi, “terus gimana kita?”. Nanya lagi, “Emang nggak apa-apa sama aku? Aku kayak begini. Enggak sama orang lain aja yang lebih pantas buat kamu?”. Nanya, nanya, nanya terus.😀

Dia bilang, “I love you. Dan saat ini aku sedang mengambil satu langkah kedepan. I want to marry you, simply because I want to be happy with you. Together with you. Dan kenapa harus mencari orang lain? Aku merasa cukup dengan kamu.”

Dan si pacar menjawab semua pertanyaan, kebingungan, keraguan, ketakutan saya satu per satu. Dengan pelan, dengan sabar. Dan entah kenapa ide menikah ini begitu dijejalin ke otak saya, rasanya ya saya nggak ada alasan untuk menolak. Emang jagoan dia kalo disuruh brainwash saya.😀

Gitu deh kira-kira. *blush*

2184_63874128768_6557_n

Dan lebaran 2007, pacar datang untuk silaturahmi dan sungkem sama Bapak Ibu.

Akhir tahun 2007, dia datang sendiri ke rumah untuk melamar saya. Bapak saya mengajukan 3 syarat untuknya sebelum Bapak bisa menerima lamarannya untuk saya. Bapak saya sangat bahagia, beliau bilang kalau anaknya sudah dilamar Bapak bisa lega dan bisa “nutup lawang” alias menutup pintu kalau ada yang bertanya tentang anaknya. Dan kalau sudah bertunangan, lebih enak dilihat tetangga sekitar karena semua sudah tau calon menantunya Bapak. Lalu pada pertemuan berikutnya, si pacar datang bersama orang tua dan adik-adiknya. Dan disepakati bagi kami untuk membuat acara tunangan (tukar cincin) bulan Maret tahun berikutnya.

Jogja, 2008

Pada bulan Maret, kami membuat acara lamaran dan tukar cincin di rumah saya. Our engagement day istilahnya. Setelah itu saya kami sibuk sama persiapan pernikahan, selain kerja keras ngumpulin duit buat nikahan dan nabung sedikit demi sedikit. Ada hal yang lucu ketika mempersiapkan pernikahan, yaitu memilih tanggal terbaik untuk menikah. Karena pada akhirnya keputusan diberikan ke saya karena Kakek dan Bapak sedang sakit waktu itu, sedangkan Bapak mertua terus bertanya supaya bisa disiapkan sedini mungkin. Akhirnya berbekal kitab ‘Betaljemur Adammakna‘ pemberian Kakek, saya memilih hari sebaik mungkin, sebisa-bisanya saya menafsirkan kitab berbahasa Jawa kuno *sambil ndredek* *nek kleru iso bubar*😀

2184_63874133768_6888_n

Jogja, 2009

Setelah 12 tahun sejak pertama kali bertemu, 11 tahun bersama-sama dari remaja hingga tumbuh dewasa bersama, kami memilih untuk menikah di bulan Juli tahun 2009. Summer wedding kalo orang bule bilang. Bulan liburan sekolah sehingga semua keluarga saya yang ada di luar kota bisa ngumpul. Bulan Rajab, bulan baik menurut Jawa untuk nikah. Saya memilih tanggal 18 Juli 2009 karena 17-nya tanggal merah sik (begitu doang😀 ), jadi long weekend juga gitu, dan bisa pas buat acara siraman. Dan 18 Juli 2009 itu tanggal lahir Bapak mertua saya. I found the best day! And finally Mr. & Mrs. Marhaento!😀